BLOG DUKE AMIENE REV

Khamis, Jun 22, 2017

Kata-kata Positif Boleh Jadi Racun Terhadap Jiwa Anda

Kita semua dibesarkan dalam pelbagai budaya, cara, adat dan didikan yang berbeza. Namun ada satu persamaan yang kebanyakan daripada kita percaya adalah benar. Kata-kata boleh jadi satu bentuk doa yang mustajab. Istilah mulut masin, sumpahan dan sebagainya menghantui sesetengah daripada kita.
Kamu jadikan kata-kata positif sebagai motivasi untuk diri kamu. Kamu kata diri kamu rajin. Kamu bayangkan diri kamu hebat. Ada orang yang ingin jadi gagah perkasa, lalu dia kata kepada dirinya bertubuh tegap, berotot sasa, berketul-ketul dan mampu menumbangkan tiang letrik di depan rumahnya dengan sekali tolak. Namun dia tidak pernah pergi ke gimnasium, melakukan tekan tubi dan sebarang senaman yang dapat menjadikan otot-ototnya pejal dan sasa. Situasi ini menarik perhatian emosi negatifnya, lalu menafikan bahawa dia seorang yang perkasa.

Ada dua kesan buruk yang akan berlaku terhadap kamu, apabila kamu mengulang-ulang kata-kata positif terhadap diri kamu tetapi kamu tidak bertindak untuk melakukannya. Pertama, dalam kisah orang yang selalu mengatakan dirinya seorang yang gagah perkasa, dia hanya mengatakan sahaja tetapi dia tidak bertindak. Kata-kata itu umpama bisa yang telah ditawarkan, tidak lagi membawa kesan kepada dirinya. Dia tidak lagi terdorong dengan kata-kata tersebut. Tidak ada tindakan yang membawa kesan kata-kata tersebut ke atas dirinya.

Kedua, dia mungkin akan hidup dalam fantasinya sendiri. Termakan oleh kata-kata positif yang tidak kesampaian yang kerap diulang-ulang berbanding kekerapan melakukan usaha untuk merealisasikannya, minda orang itu akhirnya mencipta satu dunia yang unik dan sebenarnya menyeramkan untuk dirinya sendiri. Dia hidup dalam dunianya sendiri.

Kata-kata positif, kini menjadi racun buat dirinya. Kita mungkin sudah terbiasa dengan istilah Yin dan Yang, iaitu sesuatu yang berkenaan kuasa positif dan kuasa negatif. Dalam Islam kita diperkenalkan dengan istilah wasatiah atau kesederhanaan. Semua ini berkait rapat dengan konsep keseimbangan. Bukan alam sekitar sahaja yang memerlukan ekosistem yang seimbang. Bukan pemakanan sahaja yang perlu seimbang. Kita, manusia juga perlu makanan minda yang seimbang. Setiap harapan tersembunyi kebimbangan. Setiap keyakinan tersembunyi kewaspadaan.  Apa akan jadi jika kita terlebih yakin?

Setiap kata-kata positif perlu disusuli dengan perancangan yang realistik, dan usaha yang konsisten atau berterusan. Kuasa minda, minda positif dan sebagainya akan kekal sebagai sebuah bateri dalam sebuah kereta yang tidak ditekan pedal minyaknya jika tidak ada usaha yang berterusan untuk menggerakkannya sampai ke hala tuju yang diingini.

Sekian sahaja teguran daripada Amiene Rev untuk hari ini. Semoga pandangan ini membawa manfaat untuk anda semua.

Isnin, Jun 19, 2017

Ada Cara Hidup Yang Mudah, Kamu Pilih Cara Susah?

Kamu rasa hidup kamu tidak bahagia. Kamu murung. Kamu bersedih. Kamu susah hati. Ada banyak sebab yang kamu rasa kamu patut rasa susah hati. Kamu rasa orang asyik mengumpat kamu, bercakap benda-benda yang buruk tentang kamu, menghasut kawan-kawan kamu membenci kamu. Hakikatnya, kamu syok sendiri. Mereka tak pedulikan sangat tentang kamu. Cuma, kamu terlalu banyak berfikir; kamu rasa mereka semua sedang bercakap tentang kamu. Wow! Mudahnya kamu jadi perhatian ramai. Kadangkala, rasa susah hati kamu datang daripada fantasi kamu sendiri. Hentikan! Balik ke dunia nyata.

Kamu kena ingat, kamu takkan selamanya muda. Dulu kamu budak-budak. Kemudian kamu jadi remaja. Esok lusa, kamu sudah jadi orang dewasa. Minat kamu mungkin berubah. Pemikiran kamu akan jadi lebih matang. Kalau kamu rasa kamu akan kekal begini seumur hidup kamu, kamu silap. Dulu orang tak hormat kamu sebab kamu muda, kamu budak-budak, sekarang orang tak pandang kamu macam dulu. Kawan kamu, masa kamu budak-budak dulu bukan main bermusuh dengan kamu, tapi bila dah dewasa dia dah matang dan sudah berfikiran terbuka. Kematangan akan mengubah persepsi orang terhadap kamu. Kamu sendiri tu, bila nak berubah? Dah makin tua, patutnya tahu nak berubah.

Kamu selalu rasa orang lain lebih baik, lebih beruntung, lebih bagus daripada kamu. Betulkah? Mungkin sebab kamu tu yang penakut sangat nak rebut peluang, maka kamu sering tak ada peluang, kemudian kamu katalah yang kamu tu tak ada tuah. Apa nak jadi dengan kamu ni. Orang tu nak, dia buat, dia usaha, dia dapatlah. Kamu tu, yang dari dulu masih tak nak bergerak-gerak. Pemalas namanya tu. Tak ada motivasi langsung. Cuba bergerak, pergi ke tempat kamu nak pergi. Kamu diam-diam sahaja tak buat apa-apa, pasif, macam mana nak maju? Maju maksudnya ada pergerakan. Buang sikap kaku kamu tu. Jangan asyik nak banding-bandingkan diri kamu dengan orang. Kamu buat macam itu, kamu biadab dengan Tuhan. Orang biadab, tak bersyukur, kamu nak kekal jadi macam itu?

Kamu ada kawan, kamu ada orang yang kamu sayang. Dia buat masalah, kamu masuk campur. Kamu beri nasihat dia tak mahu dengar. Kamu susah hati orang tu tak mahu dengar nasihat kamu. Hidayah tu di tangan Tuhan. Apa kamu ni dah jadi penjajah pemikiran orang, nak kongkong orang supaya dengar nasihat kamu sahaja? Lepas itu kamu termenung, susah hati. Sejak bila kamu dah jadi Tuhan ni? Orang tu dah tak nak dengar cakap kamu, buat apa kamu susah-susah? Doakan saja agar dia berubah. Kamu teruskan dengan hidup kamu. Rezeki setiap orang di dunia ini tak sama, ada yang cepat, ada yang lambat dapat. Kamu asyik sibuk dengan hal orang lain, hal kamu tu bila nak selesaikan? Tenung hal kamu sendiri dulu, banyak lagi benda kamu perlu perbaiki tentang diri kamu.

Kamu sering menyalahkan orang lain, menyalahkan keadaan bila kamu ditimpa masalah. Sempurna benarkah kamu ni? Setiap tindak balas yang kamu berikan terhadap masalah yang datang kepada kamu, adalah tanggungjawab kamu sendiri. Selesaikan masalah kamu. Tak perlu cari salah orang. Orang nak tikam kamu, kamu biarkan. Cuba kamu elak dan tepis. Hidup ini, tak semuanya bergantung kepada orang lain. Kamu sendiri yang tentukan hidup kamu, keputusan kamu.

Minda kena kuat, jangan asyik fikirkan tentang masalah. Fikirkan tentang penyelesaian dan keuntungan atau peluang yang boleh kamu cipta daripada masalah tersebut. Kamu nak contoh situasi? Pada hari yang panas terik, kamu boleh pilih sama ada nak sama-sama merungut dengan orang lain bahawa cuaca pada hari ini panas dan kamu haus teruk atau kamu buka gerai air minuman yang sejuk dan menyegarkan. Setiap masalah boleh beri keuntungan kepada kamu jika kamu tahu membuat keputusan yang bijak, dan merancang penyelesaian yang tepat.

Sekian dahulu, kata-kata teguran daripada Amiene Rev.

Sabtu, Jun 17, 2017

KOLEKSI CERPEN JIN GALAH - KARYA TERBAHARU AMIENE REV

 KLIK UNTUK BACA

5 JUN 2015: Cerpen Jin Galah


 KLIK UNTUK BACA



http://ilham.karangkraf.com/karya-detail.aspx?idk=4718&idc=25139

18 JUN 2015: Cerpen Jin Galah 0.2: SUAMI












28 JUN 2015: Cerpen Anak Kecil Di Tengah Malam


3 JULAI 2015: Cerpen Jin Galah 0.6: REKRUT

http://ilham.karangkraf.com/karya-detail.aspx?idk=4999&idc=26527

15 OGOS 2015: Novel IBRIM &TOWA - Cinta Gadis Ular


12 SEPTEMBER 2016: Cabaran Kisah Seram dan Mistik
12 SEPTEMBER 2016: BAB 1 - Jaga Pekan Baru
13 OKTOBER 2016: BAB 2 - Saka Tok Long
16 OKTOBER 2016: BAB 3 - Diburu Saka Tok Long
18 OKTOBER 2016: BAB 4 - Murid Jadi Mangsa Jin Hutan
20 OKTOBER 2016: BAB 5 - Terculik Anak Jin
22 OKTOBER 2016: BAB 6 - Percintaan Dewi dengan Iblis
29 OKTOBER 2016: BAB 7 - Raja Syaitan dan 20 Perajurit Berkuda
31 OKTOBER 2016: BAB 8 - Bersimbah Darah Di Rimba Kem Motivasi
1 NOVEMBER 2016: BAB 9 - Anak Gadis Separuh Bunian